Selasa, 30 Desember 2014

Manusia Kommuter Jakarta

Sebagai manusia kommuter Jakarta - istilah saya yang bertransportasi angkutan umum - saya memiliki suka dan duka serta hikmah, kalau bisa dibilang...

Sukanya :
1.Gak cape seperti yang membawa kendaraan pribadi...kalo pake supir lain cerita yah hahahaha...seringkali di transportasi umum saya tidur :D untungnya gak pernah kebablasan sihhh..
2. Terbiasa olahraga, kejar angkot,kejar busway...tapi tetep badan belum turun,ihiks
3. Ojek termasuk sarana transportasi kan??transportasi yang cepet selain kereta api...tapi kalo jarak tempuhnya jauh, modal duitnya juga harus kuat,hahahaahaha

Dukanya:
1. Ketemu preman..ya gitu deeeh, diancam, bla bla bla...hayo Ahok, benahin dong
2. Panas, standar lah yaa
3. Rawan copet dan pelecehan, alhamdulillah belum pernah...pernah sih dikasih tau sama sopir angkot,bahwa segerombolan kakek-kakek yang baru turun itu adalah sekawanan copet, haduhh kek..bukannya deket ke agama ato nimang cucu tapi masiiiih aje nyopet..
4. Rawan kecelakaan, bukan rahasia umum kalo transportasi umum di Jakarta tuh gak aman..apalagi sopirnya ugal-ugalan ..
5.Lama euy..bis,angkot,suka ngetemmmmm...kalo ojek mah cepet


Lohhh...banyak banget dukanya ya ternyata...:D:D

Tapi memang sarana umum adalah pilihan saya..karena saya tidak bisa menyetir motor atopun mobil...percaya gak, saya udah 4x les setir mobil tapi kok selalu gak PD kalo ketemu jalanan di Jakarta....ampun deh...

Eits, tapi saya punya hikmahnya loh...apasih emangnya???
1. Belajar bersosialisasi, ngobrol sama supir angkot, sama kenek bis, sama abang2 penjual jajanan, sama ibu2 di dalem angkot
2. Belajar menghargai sesama, yang miskin yang kaya yang tua yang hamil yang sekolahan yang gak sekolahan, semuanya sejajar kalo naek angkutan umum hehe
3. Belajar mensyukuri apa yang diberikan dalam hidup ini...contoh :
a. Di atas jembatan penyeberangan saya bertemu dengan sepasang tuna netra, mereka berjalan bergandengan tangan dan menyisir railing tangga sambil menuntun anak kecil (yang terlihat seperti anak mereka sihh)dan alhamdulillah anaknya dapat melihat...terharu melihat pemandangan seperti itu...Allah memberikan anugrah bagi sepasang suami istri itu melalui anaknya..
b. Seorang ibu membawa bayinya di dalam angkot,seorang diri....hati saya kok mencelos...saya belum sanggup membawa mas Dhanu naik angkot, karena takut ini itulah...selalu membawa mas Dhanu naik mobil...saya jadi belajar, saya perlu sesekali seperti itu,gak boleh manja..
c. Dengan banyak ngobrol sama orang, kebanyakan dari mereka bersyukur sudah bisa (misal) makan nasi dengan ayam...lah saya kok malah protes dirumah, pengennya steak terus...
d. Tentunya dapet inspirasi yah dari berbagai macam orang yang saya temui...mulai dari inspirasi hidup,inspirasi agama bahkan fashion!hihihihihi
e. Cerita serem....tukang ojek saya pernah cerita kalo dia pernah angkut mba Kunt....ah serem ah kalo di ceritain...


Yah begitu deh suka-duka-hikmah sebagai masyarakat kommuter jakarta

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar