Jumat, 15 Juli 2011

Bubur Jagung Manis


Resep vintage,hehehehehe....resep saya dapat dari Majalah Femina jaman saya SMP....saat itu saya sudah praktekan resep ini. meskipun ngga pake takaran, asal gitu aja, yang penting kental,heheheh...dan alhamdulillah jadi...kemudian, resep ini saya berikan ke mbakyu saya, dan dia pun akhirnya sering membuatkannya....bahkan teman saya yang saya suruh icip coba, ketagihan dan request minta di buatin melulu,hihihi...akhirnya kami tukeran deh, saya kirim bubur jagung manis ini ke rumahnya, dan dia kirim salad buah buatannya kerumah saya....ibu-ibu banget yah,hahahahha padahal itu masih SMP lhoooo.....:)

Sekarang saya praktekin lagi, tentunya dengan takaran yang tepat,hihihiihihihi....dan rasanya muuantaaaaaaaaaapppp, tetep enakkkkkk.....dimakan panas2, enak banget, dimakan dingin2 (ditaro di dalam kulkas) wihhh asoy geboy....:D

Ssst....jangan tertipu dengan tampilannya yang 'plain' banget....dibalik itu, ada sejuta rasa yang siap menggoda indera perasa...

Bahan2 :
  • 50 gr tepung beras
  • 1 liter santan dari 1/2 kelapa parut (kalo saya sih, 400 ml santan Kara dikasih 600 ml air)
  • 100 gr gula pasir (saya cukup 80 gr aja, karena sudah ada manis dari jagung manis & sari kelapa nata de coco)
  • 1 lembar daun pandan, sobek2 (saya pake 2 lembar biar wangiiii)
  • 1/2 sdt garam
  • 200 gr sari kelapa nata de coco, buang airnya,tiriskan
  • 375 gr jagung manis (saya pake jagung manis segar/bonggolan, lebih krenyesss)
Cara membuat :
  • Larutkan tepung beras dengan 500 ml santan sampai tepung larut, sisihkan
  • Jerang sisa santan (500 ml sisanya itu) bersama gula pasir, garam dan daun pandan. Aduk terus di atas api kecil supaya santannya ngga pecah
  • Kemudian, tuang larutan tepung beras tadi sambil di aduk rata supaya tidak menggumpal
  • Masukkan jagung manis, aduk terus sampai mendidih dan jagungnya matang
  • Setelah itu, masukkan nata de coco, aduk sebentar, matikan api, angkat
  • Tambahan dari saya : setelah diangkat dari api, aduk terus bubur ini sampai sekitar 5-10 menit, agar santannya tidak pecah
  • Hidangkan panas/dingin

2 komentar: