Minggu, 04 Januari 2015

Sectio Caesaria, Oh Noooo....

Baru baca artikel di Mommies Daily...

Saya juga  mau sharing pengalaman saya...
Saya juga terpaksa sectio...dan sudah diprediksi sih sama dokternya untuk sectio...karena posisi bayi ada di sebelah kiri semua (sebelah kanan kosong), posisi badannya tidak melintang, tetapi lebih ke arah seperti barat laut, barat daya, menyerong lah ...ada sih istilah kedokterannya tapi saya lupa...dan juga kakinya terlilit tali pusar...lengkaplah ada 3 hal yang membuat saya harus di sectio..

Ya saya dengar cerita2 seram seputar sectio,seperti yang ditulis di mommiesdaily itu...ada cerita nih,sodara saya nekad...setelah kelahiran kembarnya ke 3 nya yang sectio, pas kelahiran ke 4 dia gak mau sectio...karena kelahiran 1 dan 2 nya dia normal...dan saat itu dia berumur 40tahun...yang terjadi apa??dia nekad normal, yang ada dia pendarahan dan hampir sekarat...oh noooo.....itu NEKAD SEKALII..

Back to cerita saya, prediksi dokter  bahwa saya harus sectio itu menjelang kelahiran saya, duuuh sebel banget dengernya,pengen nangis....saya kan  pengen normalll....saya udah ikutin senam hamil, sering jalan (tapi ga terlalu sering sih karena badan saya tu dah sakit2 semua, apa karena kegemukan ya karena naik 30kg??)..tapi kata dokter sih dicoba dulu usaha normal,saaya disuru beli penahan perut agar bayinya ngga miring kiri lagi...menjadi lurus posisinya...

Saya belilah penahan perut itu....dan kok pas saya pakai malah bayi saya ajrut2an gak keruan di dalam perut trus ada flek2 gitu (agak shock juga karena udah lama ga mens eh ngliat beginian jadi bingung sendiri haha)....Saya lapor ke ibu saya yang lagi hangout...katanya itu biasaaaa....lah insting saya sih mikir harus segera ke dokter, karena kata dokter saya, ‘ketika ada apapun,sekecil apapun, langsung kerumah sakit ya bu’...saya bersikeras ke RS dan ibu saya pun mengalah..ohya, ini posisi suami lagi diluar kota yaaaaa..

Sampai di RS, bidan langsung cek dalam...oalah, begini toh namanya cek dalem???gak nyaman banget daahhhh...sakitt...Jadi cek dalam itu buat ngecek posisi bayi udah sampe mana...dari hasil pengecekan, posisi bayi saya masih di atas, belom di panggul...masih goyang, posisi ngga fixed...Dokter masih di luar, dan bilang saya harus di sectio...saya ketakutan...suami belom bisa di hubungin (rencananya dia otw penerbangan ke jakarta), sampai saya menawar ke dokter, bisa gak saya pikir2 dulu....bisa gak saya
 Sectionya besok aja....trus kata dokternya boleh tapi  kalau ada apa2 dengan saya dan kehamilan saya besok, saya yang tanggung sendiri...huaaaa....ogahhhh.....udah cape2 usahain punya anak masa beginiii...ya udah sectio aja deh...bodo amat...i love my baby so muchh...gapeduli kalo saya kenapa2...sing penting my baby selamat, itu yang dipikiran saya pertamakali...

Setelah semua berkas ditandatangani oleh saya dan ibu saya...koper2 pun di bawa oleh bapak saya...saya mulai disuruh puasa (padahal laper berat), diinfus, diambil darah, dipasang kateter, dicukur (haha)...duuuh jadi mendadak gini sectionya...sempet sih ibu saya membandingkan saya dengan adik ipar saya yang sedang hamil juga...adik ipar saya sering di pijat tradisional,diputar2 janinnya agar posisinya bagus..sedangkan saya menolak mentah2...karena saya takut, kan bayi saya terlilit tali pusar di kaki jadi kayanya pijat seperti itu it won’t works..(dan..sesudahnya saya tahu...kata ibu pijatnya kalo anaknya terlilit tali pusar di kaki dan tali pusarnya pendek, dia ga bisa membantu...susah katanya...so emang udah takdir saya harus sectio)...

Sodara2 berdatangan, memberikan dukungan dan doa....Ketika saya mau masuk ruang operasi..suami pun belum sampai ke RS...suami meng OK kan keputusan caesar ini...saya pikir, emang bayi saya punya feeling kali ya,dia mau lahir pas ada bapaknya...itu juga pastinya karena Allah sih hehe..
Masuk ruang operasi, terasa dinginn....saya ngga henti2nya berdoa, bermuka pasrah sampe dokter2 pada heran..ya maklum anak pertama...

Badan di bersihkan, punggung belakang di suntik, dan dimulailah rasa ba’al pada pinggang kebawah...duh sepertinya lama sekali proses sectio ini...sedangkan menurut saudara2 saya diluar cepat sekali sectionya...ngga sampai 15 menit! Semuanya tidak terasa, kecuali saat bayi saya dikeluarkan dari perut saya...gusrak2...badan saya di goyang2 dengan kencang, terus dokter anestesi membantu saya menekan dari atas (untuk ngebantu ngeluarin kali ya)...setelah itu terdengar bunyi ‘oekkk oeeek’ samar2, saya mulai pusing, gak bisa napas seperti lagi flu berat(katanya sih efek obat bius) sampai saya harus bernapas pake mulut sepanjang malam...Saya melewatkan Inisasi Menyusui Dini, karena saya udah ga inget apa2...

My lovely Son
Harus di inkubator,  kaki kanannya biru karena terlilit tali pusar


Besokannya....badan sakiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiit banget, terutama pada jahitan...miring sakit, bangun mau muntah apalagi jalan????! Tapi dokter suruh saya belajar jalan disore hari...saya berusaha memanage rasa sakit ini dengan melihat anak saya Mas Dhanu yang mbulet...tapi jadi makin stres pas ASI ngga keluar2...
Mengenai rasa sakit ini, saya benar2 merasakan sakit yang teramat sangat, entah kenapa (kata teman saya, sakit banget itu biasanya diderita oleh orang2 yang bertekanan darah rendah)...teman saya cerita saking sakitnya dia sampai pingsan dan terpaksa dimasukkan obat dari dubur...teman saya yang lain hepi2 aja di sectio karena dia dikasih obat anti sakit jadi pas hari ke 3 dia udah bisa jalan2 ke mall...what????? saya sampe 1 bulan masih tepar karena sakit... katanya agar jahitannya bagus, saya  juga harus banyak makan ikan gabus,lele dan bayam.

Jadi bagi teman2 yang divonis sectio, saya hanya bisa ikut prihatin, tidak menjudge seperti masyarakat awam pada umumnya..... Tapi ga usah dipikirkan, yang penting kita sudah melahirkan bayi yang kita idam2kan...masiiiiiih panjang jalan menuju seorang mommies...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar